Wednesday, July 22, 2015

SEKILAS TENTANG SEJARAH MEKKAH DAN MADINAH

 


  • Kota Mekkah al-Mukarramah ; ( yang ramai dengan tangis dan thowaf keliling Ka’bah )
Kata Mekkah/Makkah/Bakkah yang berarti tempat yang padat dan ramai, karena banyaknya orang yang thowaf dan menangis sekeliling Ka’bah. Kota Mekkah adalah kota pertama yang ada di dunia, setelah itu kota Madinah, lalu Baitul Maqdis.
Sejak awal kota Mekkah menjadi kota pertemuan setiap manusia, baik dalam berdagang ataupun beribadah, sehingga kota Mekkah menjadi kota Metropolitan yang ramai dengan bisnis dan ibadah. Hal ini telah tergambar oleh kebiasaan penduduknya (Bani Quraisy) yang dikisahkan dalam surat Quraisy, tentang hoby berdagang orang Quraisy yang tidak mengenal musim dan tempat.
Di Mekkah terdapat bangunan pertama di dunia (Ka’bah) sebagai kiblat ibadah dan Gunung pertama di di dunia (Jabal Abi Qubais) yang berhadapan dengan Bab, Salaam. Selain itu terdapat Sumur Zamzam (hasil tawakkal yang benar dari keluarga Ibrahim AS), dan di sebelahnya terdapat Maqom Ibrahim (tempat berpijak Ibrahim) saat meninggikan bangunan Ka’bah bersama Isma’il putranya. (tafsir surat al-Imran ayat 56)
Mekkah adalah kota kelahiran Nabi Muhammad SAW, yang telah berhasil menyelamatkan manusia dari segala kemusyrikan kepada Tauhid (Peng-Esaan Allah), kota yang sangat dicintai karena terdapat Rumah Allah dan Masjidil Haram, dimana nilai kebaikan beribadah disitu 100.000 kali daripada kebaikan ibadah di tempat lain di dunia ini. Dan Mekkah menjadi kota yang paling dicintai oleh Rasulullah SAW, beliau tidak akan keluar dari Mekkah kalau tidak diusir oleh kaumnya, sehingga begitu bahagianya Rasul ketika mampu menduduki kota Mekkah pada tahun ke 9 hijriah. Dan selogan yang beliau dengungkan adalah “al-yauma yaumul marhamah la yaumul malhamah” (hari ini adalah hari kasih sayang bukan hari pembalasan).
والله إنك لخير ارض الله, واحب ارض الله الى الله, ولولا أني أخرجت منك لمَا خرجتُ
Artinya : Demi Allah sesungguhnya engkau (makkah) adalah bumi Allah yang paling baik dan tanah yang paling dicintai Allah, andaikan aku tidak diusir darimu, niscaya aku tidak akan mening-galkanmu.(H.R. Ahmad).
Kemuliaan kota Mekkah juga berkat do’a Ibrahim ketika beliau masuk kota Mekkah untuk menitipkan putra kesayangannya Isma’il (bayi) bersama istrinya Siti Hajar di lembah yang tandus, sebaimana dijelaskan dalam surat Ibrahim ayat 35-37 ;
“Dan ingatlah saat Ibrahim berkata (kepada Tuhannya) ya Tuhan jadikanlah negeri ini (Mekkah) negeri yang aman, dan jauhkan aku serta keturunanku dari menyembah berhala  Ya Tuhan sesungguhnya menyembah berhala itu telah menyesatkan banyak manusia, maka siapa saja yang mengikutiku maka dia adalah umatku dan siapa saja yang mengingkariku sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang  Ya Tuhan kami kini aku titipkan keturunanku di sebuah Lembah yang kering kerontang di depan RumahMu (Ka’bah), agar mereka menegakkan shalat dan jadikan hati-hati manusia tertuju kepada mereka serta anugerahkan mereka rizqi berupa buah-buahan agar mereka bersyukur “
Sehingga sampai saat ini kota Mekkah dengan penduduknya akan tetap aman dan sejahtera, bahkan kata Nabi saw, bahwa dua kota di dunia yang tidak akan terkena bencana alam adalah Mekkah dan Madinah..Wallahu a’lam..
  • Kota Madinah al-Munawwarah ( yang bersinar dengan kemuliaan akhlak penghuninya )
Asal nama kota Madinah adalah Yatsrib yang berarti tajam dan tandus, sehingga lepas dari pantauan orang-orang Kafir Quraisy dalam menghalang-halangi hijrahnya para manusia telah terbukti bahwa Yatsrib sejak 500 tahun sebelum umat Islam hijrah telah terlebih dahulu orang-orang Yahudi yang terusir dari negeri Syam. Sehingga penduduk Yatsrib (Madinah) menjadi heterogen yaitu 3 qabilah Arab (Kaum Aus – Kaum Khozroj – Bani Najjar) dan 3 suku Yahudi ( Bani Qoinuqo’ – Bani Musthaliq – Bani Quraizhah ).
Setelah Nabi Muhammad SAW hijrah bersama para pengikutnya, maka Yatsrib menjadi kota Madinah al-Munawwarah (kota yang terang benderang). Hal ini sesuai dengan do’a Rasulullah SAW saat masuk kota Madinah yang menjadi salah satu Haramain, yaitu :
«اللهمّ إنَّ إبْرَاهِيمَ حَرَّمَ مَكَّةَ وَإِنِّي حَرَّمْتُ الْمَدِينَةَ مَا بَيْنَ لَابَتَيْهَا لَا يُقْطَعُ عِضَاهُهَا وَلَا يُصَادُ صَيْدُهَا » .رَوَاهُ مُسْلِم
“Ya Allah sebagaimana Ibrahim telah memuliakan kota Mekkah, maka aku memuliakan kota Madinah antara kedua kampong (ujung)nya, dimana tidak boleh memotong pepohonannya dan tidak pula memburu binatang buruannya.”
Di Madinah ada mesjid Nabawi yang keutamaan shalat didalamnya 1000 kali daripada di mesjid lain di dunia, tatanan kehidupan yang Islami telah dibangun disini karena Madinah menjadi Ibu Kota Negara Islam pertama di dunia dimana hokum yang diterapkan adalah hokum Islam murni, karena dibawah kepemimpinan Rasulullah SAW yang amat sangat mulia dan bersahaja didepan kawan dan lawannya.
Madinah dikenal sebagai kota Anshor (penolong) dan hal itu telah diabadikan oleh Allah dalam surat al-Hasyr ayat 9 ; sehingga sampai saat ini masih terasa perbedaan suasana hidup di Mekkah denga hidup di Madinah. Lebih dari itu kalo kita kembali ke zaman Rasulullah SAW ternyata da’wah Rasul lebih kondusif dan berhasil ketika beliau hijrah ke Madinah, dan beliau telah berhasil mempersaudarakan antara kaum Muhajirin dan Kaum Anshor sehingga menjadi kekuatan yang utuh dalam menjadikan Madinah sebagai Negara Islam.
Madinah kota perjuangan yang tidak sedikit menuntut pengorbanan harta dan diri demi tegaknya agama Allah, sehingga julukan Syuhada Badar, Uhud, Khondak, Tabuk dan lainnya adalah bukti sejarah perjuangan mereka yang menjadi kebanggaan dan saksi di kaherat nanti. Disini pula terdapat Makam Rasulullah SAW dan para Shahabat pilihan, sehingga terkesan kemulian Madinah karena prilaku dan akhlaq Rasulullah SAW yang sangat mulia, seperti pujian Allah tentang akhlak beliau dalam surat al-Qolam ayat 4.
Di Madinah pula syari’at Islam disempurnakan, baik tentang tuntunan Ibadah Mahdhah maupun Ibadah Mu’amalah, baik masalah perniagaan maupun perpolitikan, baik masalah pembinaan pribadi ataupun social kemasyarakatan. Kemuliaan tersebut dilengkapi dengan penjagaan Malaikat terhadap kota Madinah dari tangan-tangan jail manusia, bahkan betapa santunnya Imam Abu Hanifah ketika akan masuk kota Madinah namun belum dapat izin dari Imam Malik sebagai Imam Darul Hijrah sehingga membuat Imam Abu Hanifah menunggu berhari-hari di mesjid Bier Ali.
Dari Madinah ini Islam tersebar sampai ke seluruh penjuru dunia, dengan semangat perjuangan dan pengorbanan (jihad) para shahabat dan generasi penerusnya. Inilah Madinah Rasul yang sarat dengan ilmu Islam dan sumber-sumber syari’at Islam.
Assalamu’alaika ya Rasulallah, assalamu’alaika ya Habiballah, asyhadu annaka Abdullah wa Rasuluh, faqad addaita alamanah, wanashahta al ummah, wakasyafta al ghummah, wa jahadta fillah haqqa jihadih…. Insya Allah dalam waktu dekat bias Shalat di mesjid Al-Aqsha dengan 500 kemuliaan…. Wallahu a’lam bis-showaab…

No comments:

Post a Comment